KBMTV ID

Dinas Pendidikan Kabupaten Bekasi, Kerahkan Tim Saber Pungli Jelang PPDB Online

ppdb
Ilustrasi. Bakal maraknya pungutan liar jelang PPDB, Pemkab Bekasi kerahkan TIm Saber Pungli. | Foto: Istimewa

Bekasi, KBMTVMaraknya aksi pungutan selama masa Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) dari tahun sebelumnya, membuat merintah Kabupaten Bekasi mengerahkan Tim Sapu Bersih Pungutan Liar (Saber Pungli).

Pemerintah Kabupaten Bekasi melibatkan Saber Pungli setempat untuk mencegah praktik pungutan saat proses penerimaan peserta didik baru (PPDB), meski dilaksanakan secara daring yang akan dimulai pada 27 Juni 2022.

Sebagaimana dikutip KBMTV ID dari JPNN.Com, Tim Saber Pungli mulai melakukan sosialisasi ke beberapa sekolah.

“Sebagai upaya peringatan dan pencegahan praktik pungutan liar pada PPDB daring,” kata Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Bekasi, Carwinda, Selasa (14/6).

Carwinda mengatakan saat ini Tim Saber Pungli membantu tugas dinas pendidikan dalam mensosialisasikan pelaksanaan PPDB daring. Mereka memberikan edukasi pencegahan praktik pungutan liar di lingkungan satuan pendidikan.

“Karena ada isu yang berkembang maupun pengamatan Tim Saber Pungli, ketika proses PPDB di sekolah, muncul berbagai laporan atau informasi adanya percobaan praktik pungutan liar,” katanya dikutip dari JPNN.

Roadshow Sosialisasi

Kami melakukan road show sosialisasi bersama Tim Saber Pungli. Kemarin kami baru saja sosialisasi di SMPN 3 Cikarang Utara, SMPN 2 Tambun Selatan dan SMPN 1 Babelan,” ujarnya.

Kolaborasi ini diharapkan mampu memberikan pemahaman kepada segenap unsur di satuan pendidikan, mulai kepala sekolah, guru, hingga lingkungan dan orang tua siswa agar tidak terlibat praktik tersebut, sehingga proses penerimaan siswa berjalan sesuai ketentuan pemerintah.

“Karena kita semua harus menjaga keadilan dan hak kesetaraan anak-anak yang memiliki kesempatan sama untuk bisa masuk dengan mengikuti prosedur dan ketentuan yang berlaku di PPDB daring,” katanya.

Carwinda memastikan sistem pada PPDB daring telah menjangkau semua jalur masuk siswa. Mulai dari jalur prestasi, afirmasi, perpindahan orang tua, prestasi akademik dan non-akademik, serta jalur zonasi.

“Tidak harus dengan menyogok atau pungli, penyelenggara tidak boleh melakukan itu. Sebab, pungli itu bisa mengarah pada tindak pidana,” katanya.

Dinas Pendidikan Kabupaten Bekasi menyatakan siap memberikan sanksi bagi mereka yang terbukti melakukan praktik pungutan liar pada PPDB daring tahun ini.

“Jika ditemukan praktik pungli, selesaikan dulu kasus pidananya di pihak berwajib, setelah itu sanksi administrasi kita jatuhkan,” tutupnya.[]